Jauh di lubuk hatinya..

20 07 2011

 

“Siang malam aku fikirkan tentang dirimu. Ya…siang hingga ke malam, juga pagi dan petang. Bayangan wajahmu seringkali muncul didepanku. Tiap detik itu terlalu lama untukku menunggumu. Aku percaya, akhirnya..kita akan disatukan. Di atas lafaz cinta..kerana ingin melengkapkan satu lagi ‘fasa’ ke arah menuju satu cita yang agung.”

” Aku pun tidak segera sedar. Pantas sungguh diriku berubah. Berubah? “

Ya..berubah dari seorang yang dahulunya bisa fokus dan bual bicaranya penuh dengan kata-kata tawjih yang ‘mengesani’. Kini,tidak lagi seperti itu. Ia, benar dirinya masih lagi kelihatan fokus dan penuh ‘hamasah’, tapi kalam tawjihnya hilang ‘umpph’…lafaznya dengar seperti sama, tapi ia seolah tidak mengena. Biarpun jika melihat pada ‘fizikal’ kata-katanya atau tulisannya, tampak bayangan seorang ‘rijal’…tapi jauh di lubuk hatinya, dia sendiri yang tahu. Apa yang telah berubah. Read the rest of this entry »